Berita Daerah

Ketua Pewaber Sambut Hangat Kunjungan Silaturahmi Tokoh Pemerhati Budaya dan Adat Gayo 

×

Ketua Pewaber Sambut Hangat Kunjungan Silaturahmi Tokoh Pemerhati Budaya dan Adat Gayo 

Sebarkan artikel ini
Teks dan Photo : Ketua Pewaber bersama Tokoh Pemerhati Budaya dan Adat Gayo
Teks dan Photo : Ketua Pewaber bersama Tokoh Pemerhati Budaya dan Adat Gayo

IDNMetro.com, Redelong – Ketua Pewaber (Persatuan Wartawan Bener Meriah) Wan Kurnia terima kunjungan Silaturahmi 2 tokoh Pemerhati Budaya adat Gayo, Senin (4/6/2022) di Kantor Sekretariat Pewaber di jalan Simpang Tritit Pondok Baru, Desa Serule Kayu, Kecamatan Bukit Meriah.

Kunjangan 2 tokoh Pemerhati budaya adat Gayo disambut langsung oleh Wan Kurnia selaku Ketua Pewaber Kabupaten Bener Meriah.

Dalam sambutannya, Wan Kurnia memberikan sedekit pandangannya terkait Budaya Gayo maupun bahasa yang sudah mengalami pergeseran nilai otentiknya (nilai aslinya) salah satunya yaitu dengan istilah bujang berama Beru berine dan inilah sudah jelas menghilang dari kepribadian masyarakat Gayo Ungkap Wan Kunia.

Sementara itu, Tgk Basri dan Muhdan Aula mengapresiasi tanggapan ketua Pewaber Bener Meriah tersebut.

Baca Juga :  Pemkab Samosir Raih Penghargaan UHC Award, Jaminan Kesehatan Gratis kepada Masyarakat

Sekalian silaturahmi, Kunjungan Kedua Tokoh Pemerhati Budaya dan Adat Gayo itu yaitu untuk menyikapi dan membahas Maslaah startegis, Seputaran Budaya dan Adat Gayo.

Dikatakan Tgk Basri, Masalah yang sangat urgent dan spesifik yaitu terkait bahasa dan kearifan lokal yang dulu pernah ada dimasyarakat Gayo salah satunya yaitu dikenal dengan istilah ” Ratuf Musara nanguknya Musara Peluk”

Menurutnya Kalimat diatas itu merupakan sebuah kaidah dan pelajaran dan bagaimana cara untuk menjaga persatuan dan kesatuan diantara sesama urang Gayo atau dengan kata lain berat sama dipikul, ringan sama dijinjing Kata Tgk Basri.

Hal inilah menurut Tgk Basri sudah hilang dari masyarakat Gayo, untuk itu pewarisan Budaya dan adat Gayo akan terputus satu Generasi saja dan sampai saat ini begini jugalah keadaan kita ucapnya.

Baca Juga :  Dosmar Banjarnahor Diskusi bersama Petani dalam Pengembangan Food Estate  

Sementara itu, Muhdan Aula mengatakan terkait hal itu sangat serius untuk kita bahas, salah satu rapuhnya kearifan lokal, pertanda akan menghilangnya suatu peradaban masa lalu juga.

Diketahui Warisan budaya yang pernah ada salah satunya yaitu kedaulatan Gayo dan dari segi corak budaya yang khas meliputi aspek sosial.Misalnya  dulu urang Gayo masih bisa saling menyapa, menghargai, satu  sama lain tingginya sikap musyawarah ditengah masyarakat gayo meski masih ada saat ini tapi tidak seperti dulu lag Sambung Muhdan.

Masih katanya, Menurut Muhdan semua sudah berubah, dan itu disebabkan diantara kita tidak ada lagi upaya untuk saling menjaga dan melestarikan warisan budaya Gayo.

Baca Juga :  Warga dan Pelajar Humbahas sambut Arak- arak Piala Adipura

Untuk itu, Muhdan Aula berharap supaya semua pihak yang notabene berkompeten tentang Budaya khusus nya budaya Gayo  dapat betul-betul terkoneksi dengan peran dan fungsinya, bukan hanya sekedar Lembaga tapi  tujuan fungsinya setengah  saja tutupnya.(Sinar Harapan)

Model